Sharing maring UMP

Sharing maring UMP
please click picture for sharing

Wednesday, December 19, 2012

Senarai filem terbaru 2013


Senarai filem-filem akan berada di pawagam!


  • Superman “man of steel"

  • Kahwin 5

  • Juvana

  • Wawa Semput

Result latest MAN U - MAN CITY

Testing..


Testing..

Testing...


MAN U - 0  vs MAN CITY 0

Friday, May 13, 2011

Biar masa menentukan

Hari itu kau im (instant message) aku dalam facebook. Masa itu aku baru sahaja online internet. Kau tanya,

' hai, cari awek ke?'.

Bila kau mesej saja aku terus tergerak hati nak balas. Bila aku fikir balik, aku tak seharusnya balas. Aku tak mahu hati sesiapa disakiti lagi. Jadi aku tidak membalas. Sebaliknya aku terus offline. Aku mengambil tindakan mudah.

Sebenarnya aku bukan tidak mahu layan kau. Tapi aku khuatir akan terjadi lagi perselisihan antara kita. Perselisihan yang aku sendiri tidak tahu apa puncanya. Aku menganggap dengan cara aku membisu mungkin akan menyelamatkan keadaan kita sekarang ini.

Aku tidak tahu apa keadaan kau sekarang. Apakah yang kau lakukan. Bahagiakah hidup kau. Dan pelbagai lagi persoalan-persoalan yang bermain dalam fikiranku.

Walaupun begitu aku tetap mahu membisu. Bukan kerana keegoanku. Bukan juga aku pentingkan diri. Tetapi aku tidak mahu mengoyakkan luka lama. Aku cuma biarkan masa yang menentukan segalanya.

Dan mungkin inilah saja jawapan untuk perkaitan kita.

Thursday, April 21, 2011

Kenapa?

Hampir beberapa bulan aku sudah melupakan kau. Aku sudah tidak mesej kau. Tidak telefon kau. Aku hanya membisu. Dan kau turut membisu.

Hari ini aku tanya diriku. Apakah aku benar-benar melupakan kau. Rupanya aku telah tipu. Aku tipu diri sendiri. Aku tak boleh melupakan kau.

Walaupun sekejap perkenalan kita. Walaupun sekadar pertemuan kita. Namun tidak dapat untuk aku melupakan kau. Betullah kata orang, untuk menyayangi seseorang adalah mudah tetapi untuk melupakan seseorang adalah sukar sekali.

Bukan niatku untuk mengingat kembali. Tidak terdetik juga dengan sendiri. Sekadar mengukir segala yang tersembunyi. Mengulit segala kenangan abadi. Luahan buat permainan hati.

Setiap kali aku teringat kau. Pasti aku melakukan sesuatu. Sesuatu yang boleh menghilangkan ingatanku terhadap kau. Aku tidak mahu ingat. Aku tidak sanggup untuk ingat. Aku tidak rela untuk mengingat.

Aku sebenarnya bukan marah pada kau. Bukan juga sakit hati. Cuma aku tertanya-tanya sehingga sekarang. Cuma satu yang bermain pada kotak fikiranku. Hanya satu persoalan yang berada dalam jiwaku.

Jika aku diberi peluang. Aku mahu kau jawab.

Kenapa?

Kenapa?

Kenapa kau lakukan begini padaku?

Hanya itu sahaja soalan yang aku mahu kau jawab. Dan aku pasti jawapan kau pasti berguna. Jawapan yang akan menyebabkan penantian aku selama berbulan-bulan terhenti.

Jawapan yang akan buat aku faham. Apa maknanya ini semua.

Monday, March 28, 2011

Ada hikmah di sebalik nya

Aku tak sangka ini yang terjadi. Aku tak pernah menduga ini yang akan berlaku pada kita. Semuanya pasti ada hikmah di sebalik semua ini.

Pada mulanya aku memang berniat untuk bertanya mengenai perasaan kau terhadapku. Bila kau tanya aku nak cakap apa. Aku tak cakap terus terang. Aku nak bagi kau rehat dahulu kerana baru pulang dari kerja. Kemudian baru aku tanya.

Tetapi selepas kau berehat dan mandi segarkan diri. Aku tertidur. Memang awal. Pukul 10 aku sudah tidur. Boleh dikatakan hampir setiap jam kau mesej dan telefon aku.

Setiap jam juga aku terbangun dan tertidur. Aku sangat tak larat. Masa mula-mula kau bagi mesej dah mandi. Aku sudah tulis mesej untuk balas. Tetapi aku tak send. Sebaliknya aku tertidur. Terlalu penat.

Sampai dekat pukul 2 kau tunggu aku. Kau tertanya-tanya selama 4jam. Sampai kau tak tahan. Akhirnya kau mesej taknak kawan aku. Kau menyampah dengan aku. Belum sempat aku baca mesej kau. Kau telefon aku. Dari nada kau aku sudah tahu kau marah. Terus aku tidak tenang. Bila baca mesej kau. Terus aku tak boleh tidur.

Aku telefon kau balik. Tak dapat. Aku telefon nombor satu lagi. Kau tak angkat. Kau kata jangan contact kau. Aku mesej jugak. Tapi dekat nombor lagi satu. Kau tak balas.

Aku tunggu kau. Tunggu sampai tertidur. Aku cakap sory. S0ry sebab buat kau sedih. S0ry sebab buat kau tertanya-tanya. S0ry buat kau menunggu dengan lama.

Lama kau tak reply. Dua hari. Aku kesedihan. Sampai lah kelmarin. Kau cakap kau hanya bergurau. Kau cakap kita tetap akan berkawan walau apapun. Aku jadi happy. Jadi gembira.

Tapi hari ini?
Kau senyap. Kau membisu. Aku telefon kau tak angkat. Aku mesej kau tak dapat.

Lama-kelamaan aku jadi bengang. Aku rasa seperti orang bodoh. Menunggu sesuatu yang tak pasti. Aku ibaratkan hanya 5minit gembira. Dan seharian bersedih. Akhirnya aku mesej kau. Aku taknak kawan kau.

Biarkan lah. Aku tak kisah. Samada kau balas atau tidak. Aku sudah tawar hati. Aku cuma mahu berkawan. Dan selayaknya kita berkawan. Tetapi jika ini yang kau buat padaku. Kawan mana yang tidak sakit hati.

Mungkin ini sudah suratan takdir. Kita hanya berkawan buat seketika. Pasti ada hikmah disebalik semua ini. Aku tidak mahu lagi menunggu kau. Aku tinggalkan kau dalam kesepian.

Friday, March 18, 2011

Hanya satu ku pinta

Kau pelik hari ini. Aku tak faham. Kenapa kau buat aku tertanya-tanya. Kau ambil handset aku dan suruh aku pusingkan badan.

Aku buat. Kemudian kau pulangkan handset. Aku tengok tiada apa-apa yang kau buat. Aku jadi pelik.

Kau macam sorok sesuatu. Aku nak tahu apa yang kau sorok.

Aku juga ingin tahu. Apa yang ada di dalam hati kau. Adakah kau ada hati padaku. Atau aku hanya bertepuk sebelah tangan. Yang pasti tiada bunyinya.

Aku tunggu kau dah lama. Untuk keluar bersama kau. Tapi sayang. Bila kita dapat keluar. Kau pula perlu kerja. Mungkin tiada rezeki untuk aku luangkan lebih masa bersama kau.

Kalau kau tahu perlu kerja lebih awal. Pasti aku akan suruh kau cepatkan pertemuan kita. Aku nak bersama kau dengan tempoh yang lama. Aku nak cipta kenangan bersama kau.

Aku mohon pada kau. Tidak pernah aku bertanya sebarang pertanyaan. Aku cuma ingin tahu. Adakah kau mempunyai perasaan terhadapku. Apakah kau menyukaiku.

Hanya satu ku pinta. Hapuskan lah keraguan ini.